link: Mananging Consultant

Cari Blog Ini

Memuat...

Rabu, 22 Agustus 2012

Mimpi yang paling jauh


Bahkan mimpi yang paling jauh dapat direalisasikan dengan tekad dan ketekunan.
I Like You,
Dwika




Tekad dan Ketekunan

Pada tahun 1883, seorang insinyur kreatif bernama John Roebling terinspirasi oleh ide untuk membangun jembatan yang spektakuler yang menghubungkan New York dengan Long Island. Namun para ahli pembangunan jembatan di seluruh dunia berpikir bahwa ini adalah prestasi yang mustahil dan mengatakan Roebling untuk melupakan gagasan tersebut. Itu tidak bisa dilakukan. Itu tidak praktis. Ini belum pernah dilakukan sebelumnya.

Roebling tidak bisa mengabaikan visi jembatan yang ada dalam pikirannya. Dia berpikir tentang hal itu sepanjang waktu dan ia tahu jauh di dalam hatinya bahwa hal itu bisa dilakukan. Dia hanya harus berbagi mimpi dengan orang lain. Setelah banyak diskusi dan persuasi ia berhasil meyakinkan putranya Washington, bahwa jembatan sebenarnya dapat dibangun.

Bekerja sama untuk pertama kalinya, ayah dan anak mengembangkan konsep tentang bagaimana hal itu bisa dicapai dan bagaimana hambatan dapat diatasi. Dengan kegembiraan besar dan inspirasi, dan headiness dari tantangan liar, mereka mempekerjakan kru mereka dan mulai membangun jembatan impian mereka.

Proyek ini dimulai dengan baik, tetapi ketika itu hanya berlangsung beberapa bulan kecelakaan tragis mengambil kehidupan John Roebling. penyakit strok yang mengakibatkan dia tidak mampu berjalan atau berbicara atau bahkan bergerak.


"Kami mengatakan kepada mereka"
"orang gila dan impian mereka."
"Ini` bodoh untuk mengejar visi liar mereka. "

Setiap orang memiliki komentar negatif untuk membuat dan merasa bahwa proyek tersebut harus dibatalkan karena Roeblings adalah satu-satunya yang tahu bagaimana jembatan itu dapat dibangun. Meskipun cacatnya Washington tidak pernah berkecil hati dan masih memiliki hasrat yang membara untuk menyelesaikan jembatan dan pikirannya masih setajam sebelumnya.

Dia mencoba untuk menginspirasi dan menunjukan antusiasme pada beberapa teman-temannya, tapi mereka terlalu gentar dengan beban yang harus di tanggung. Ketika ia terbaring di tempat tidurnya di kamar rumah sakit, dengan sinar matahari menerobos jendela, angin sepoi-sepoi meniup tirai putih tipis terpisah dan dia dapat melihat langit dan puncak-puncak pohon-pohon di luar untuk sesaat.

Tampaknya ada pesan untuknya untuk tidak menyerah. Tiba-tiba sebuah ide memukulnya. Yang bisa ia lakukan adalah memindahkan satu jari dan ia memutuskan untuk menggunakan itu. Dengan bergerak ini, ia perlahan-lahan menyampaikan sebuah kode komunikasi dengan istrinya.

Dia menyentuh lengan istrinya dengan jari itu, menunjukkan kepadanya bahwa ia ingin istrinya untuk menghubungi para insinyur lagi. Kemudian ia menggunakan metode yang sama menekan lengannya untuk memberitahu apa yang harus dilakukan insinyur. Rasanya bodoh tapi proyek ini berjalan lagi.

Selama 13 tahun Washington mengetukkan perintahnya dengan jari-Nya di lengan istrinya, sampai jembatan itu akhirnya selesai. Hari ini Brooklyn yang spektakuler berdiri. Jembatan dalam segala kemuliaan sebagai penghargaan untuk kemenangan semangat gigih seorang pria dan tekadnya untuk tidak dikalahkan oleh keadaan. Ini juga merupakan penghargaan untuk para insinyur dan kerja tim mereka, dan untuk kepercayaan mereka pada seorang pria yang dianggap gila oleh separuh dunia. jembatan itu sebagai monumen nyata untuk cinta dan kesetiaan istrinya yang selama 13 tahun yang sabar  memahami pesan suaminya dan memberitahu apa yang harus dilakukan insinyur.

Mungkin ini adalah salah satu contoh terbaik dari sikap never-say-die yang mengatasi suatu cacat fisik yang mengerikan dan mencapai tujuan yang mustahil.

Seringkali ketika kita menghadapi hambatan dalam hidup sehari-hari, rintangan kita tampaknya sangat kecil dibandingkan dengan apa yang banyak orang lain harus hadapi. Jembatan Brooklyn menunjukkan kepada kita bahwa mimpi yang tampaknya mustahil dapat diwujudkan dengan tekad dan ketekunan, tidak peduli apa kemungkinannya.

Bahkan mimpi yang paling jauh dapat direalisasikan dengan tekad dan ketekunan.

Tidak ada komentar: