link: Mananging Consultant

Cari Blog Ini

Memuat...

Minggu, 13 Maret 2011

Bluray and DVD to MKV

Backup Bluray and DVD to MKV with MakeMKV
Since I have been dealing with backing up both my Blurays and HD DVDs (yes, I have some of these) to hard disk recently, I stumbled across a pretty darn awesome program called MakeMKV.
What makes MakeMKV so special is that is unique. It is essentially a decrypter and remuxer packaged into one. It decrypts Blurays, HD DVDs (if you have ‘em), and DVDs. Best of all, it does most of this for FREE!
Well, to be more accurate, Bluray decryption is only free during beta testing, but DVD decryption will always be free. Still, Bluray decryption is limited to 30 days at the time of this writing (they are still cranking out versions). However, you can go ahead and buy a license here (it helps support this site if you use that link) if you would like.
Here is a quick rundown of the features it offers:
  • Reads DVD and Blu-ray discs
  • Reads Blu-ray discs protected with latest versions of AACS and BD+
  • Preserves all video and audio tracks, including HD audio
  • Preserves chapters information
  • Preserves all meta-information (track language, audio type)
  • Fast conversion – converts as fast as your drive can read data.
  • No additional software is required for conversion or decryption.
  • Available for Windows, Mac OS X and Linux
  • Functionality to open DVD discs is free and will always stay free.
  • All features (including Blu-ray decryption and processing) are free during BETA.
And before you guys ask, no, I am not being paid to write this. I honestly like this software as it simplifies a lot of things. Plus a majority of its functionality is free.
I especially like it because it is cross-platform, meaning it can run on Windows, Linux and Mac machines. No other serious decryption software that I have found offers this functionality.
So, lets get started.

Getting Started

Well, it’s really not that hard to get started. First off download MakeMKV.
Second, insert your Bluray or whatever you are ripping into your disk drive.
Open up MakeMKV, and make sure your disk drive is selected (it should be already, especially if you only have one disk drive).
The main window that appears when MakeMKV is first opened.
When you are ready to start, click the big Disk to Hard Drive button, right in the center of the screen. Your disk will be analyzed by MakeMKV for a few minutes (usually seconds actually). Here is my analysis pass in action:
The progress window for MakeMKV and its disk analysis.

Selecting Your Tracks

Now, the real power of MakeMKV is that you can select specific titles and tracks to be ripped. This gives you immense flexibility, and saves you a lot of time and space if you only want the English tracks and the main movie.
Once MakeMKV has finished analyzing your disk, it will display a window like the one below. As you can see, I have selected just my main movie and my preferred audio and subtitle tracks (English).
The selection of specific tracks to be ripped in MakeMKV.
It really couldn’t be simpler.
Now, as you will see in my screenshot, I have two areas highlighted. The top area shows two icons. The icon on the left will start decrypting the disk to you hard drive. The second will start a streaming server, allowing you to stream you Bluray over your home network to a compatible media player (like the PS3 I believe). How cool is that!?
I may do another write up sometime on streaming, but there really isn’t much more to write up than what I already have.

Rip the Disk

Anyways, let’s finish ripping our disk. Select either the left icon in the top highlighted area, or the big button in the second highlighted area, and your disk will be begin to rip to an MKV.
Here is a snap of that process in action:
The progress window and accompanying log window shown during MakeMKV's ripping process.
Again, it couldn’t be simpler. For those of you wondering, you will not lose a single drop of quality in the conversion process. Since MakeMKV is really only remuxing your disk on the fly, it’s like it is copying the original video into a MKV container.
Yes, the size will not be exactly small, but you can recompress at your leisure with programs like MeGUI, StaxRip, RipBot264 or HDConvertToX. Or keep the original quality, it’s your choice!
Well that about covers it for me! Post in the comments!

Apad HDMI

Haipad M701-R Apad HDMI Telechip Android Tablet + Google TV Remote Control


Regular Price: $239.99
Special Price: $149.99
  • Buy 3 for $146.99 each and save 3%
  • Buy 6 for $143.99 each and save 5%

Quick Overview

Introducing the New Haipad M701-R which is based on Telechip TCC8902 at 720Mhz, the same CPU that powered the SmartQ devices. The New Haipad M701-R will be have the exact slick design as the previous Apad (Moonse E-7001) and it has a built-in HDMI port and packed with an infrared Remote Control, therefore by connecting it to your TV, it becomes your Google TV as well.

More Views

You may also be interested in the following product(s)

7cm Android Robot Doll
Regular Price: $23.99
Special Price: $8.95
Apad/ Android Tablet PC 7 inch Leather Case with USB Keyboard Gome Flytouch 2 10" inches Apad GF10 infomix ix220 Android 2.1 Tablet HDMI
Regular Price: $299.99
Special Price: $169.99
Apad iRobot Telechip TCC8902 7" Android 2.1 Tablet PC 4GB a.k.a Haipad M701
Regular Price: $299.99
Special Price: $123.99
As low as: $116.99
The New Haipad M701-R packs a Telechip CPU clocked at 720MHz and based on the ARM11 core, replacing the ARM9-based 600MHz Rockchip RK2808. The CPU also includes a DSP co-processor and 3D graphics acceleration with support for 1080p full HD video. Tthe CPU upgrade will be compatible with Android 2.1, upgraded from android 1.5 of the original Moonse E7001.
Features of Android 2.1 such as Live Wallpaper, are very well supported by the new Haipad M701-R.


Android Tablet Google TV
Apad HDMI TV


Epad 7"

Description

  • Product Name: Epad 7" Google Android 2.2 Laptop Tablet PC Netbook MID WIFI 3G RJ45 Camera Silver New
  • Item Code: 88251215
  • Category: iPad Tablet PC Add to My Favorite Catalog
  • Short Description: Main Features: O/S the latest Android 2.2 version Telechips TCC8902 ARM 11 high-performance processor 800MHZ Support for hardware 3D graphics acceleration Nand Flash : 2GB Support External Micro SD / TF card, maximum capacity of 32GB WiFi IEEE802.11b / g wireless network I/O Interface USB1.1 high speed interface and USB2.0 OTG 3.5mm headphone jack Screen :Resistive touch panel Resolution:WVGA 800*480 .Color :Silver (Black on the face ).Exquisite neutral retail packing.
  • Quantity: 1   Piece
  • Package Size: 33.0 * 24.0 * 8.0 ( cm )
  • Gross Weight/Package: 2.0 ( kg )
Epad 7" Google Android 2.2 Laptop Tablet PC Netbook MID WIFI 3G RJ45 Camera Silver New




Hotpots:
7inch Tablet PC with Google android 2.2 OS,cpu Telechips TCC8902 ARM 11 high-performance processor.The highest frequency 800MHz,256M DDR2 Memory,Wifi IEEE802.11b/g wireless network,7 inch Screen,16 million colors,WVGA 800*480 Resolution,Support 1080P Full HD / MP4, AVI, XVID, H.263, H.264, RMVB formats.
7"Tablet PC T22 hardware parameters
Processor Telechips TCC8902 ARM 11 high-performance processor
The highest frequency 800MHz
Support for hardware 3D graphics acceleration
Memory 256M DDR2 cache
Storage Built 2GB/4GB/8GB/16GB/32GB flash (optional)
Support External Micro SD / TF card, maximum capacity of 32GB
Wifi IEEE802.11b / g wireless network
I/O Interface USB1.1 high speed interface and USB2.0 OTG
3.5mm headphone jack
Audio
High-quality stereo loud speaker (maximum output power 1.5W)
Built-in microphone
Headphones / Max output power 40mW
Frequency response: 20Hz-20KHz
SNR: greater than 90db
Screen Size
7 inch
Resolution
WVGA 800*480
Color
16 million colors
Operating
Resistive touch screen single-point
(optional multi-point touch screen)

Operating system Version
Android 2.2
Audio format
  MP3/AAC/AAC + / WAV formats
Video Format   1080P Full HD / MP4, AVI, XVID, H.263, H.264, RMVB formats
Game
  Support for 3D games
Software
  System software support various android
Gravity Sensor Internal
G- Sensor
3G External
3G module supports USB external
Camera
Internal
30W HD camera
Language
  Support the common language of 16 countries
Battery
Internal 1600mA/7.4V high capacity battery
Adapter
External
9V 1.5A
Other Size
190.5*118.5*14.7
Color
Black Diamond / Pearl White / Metallic Silver
Weight 335







Package include:
1x 7inch Tablet PC
1x Standard  Charge
1x USB Cable


A special gift is available for you. Car Shape 2.4G Wireless USB Mouse !!!!!!!!!
(For order quantiy 2pcs or more only )Worth more than $12,you could not miss the chance !!!!

Please do not forget to choose the color(Silver/White)you like when you place your order in our store.Thank you !



Return and After-sales Service Policy :

If the product has any quality problems ,you could definitely send it back to ask for exchange and free repair (within 1 year after you received it and you have to pay the shipping cost).
About us :
We have our own state-of-the-art productin facility and excellent R&D team ,so you should have enough confidence in our products and service. We really hope that we could establish long-term business relationship !

Any questions ,please feel free to contact us .
Shipping Terms :
It will be shipped by EMS ,which usually takes 5-8 days .After shipment ,we will give you a tracking number ,you could check the transport information of your products on the offficial website of EMS (
www.ems.com.cn) or your local postal service website.
About Feedback :

Since we are a beginner on DHgate ,so if there is something wrong with our service during transaction ,please do not hesitate to let us know, we will surely try our best to improve it . And if you would like to leave neutral or negative feedback ,do contact us first .We will do what we can to solve your problem . We will definitely leave positive feedback for you !

Attention please : 


In order to save your money ,our company has created different listing formats for clients from different countries. For more information ,please visit our store : http://www.dhgate.com/store/cellphone .

And also ,you`d better contact me first if you want to place a order with us. After we know your country location,prefered mail service and order quantity ,we will create a customized listing format for you wich will save your money as much as possible . Thank you !

Multi Boot

Instalasi Multi Boot / Triple Boot Windows 7, Mac OS X Snow Leopard 10.6.3, dan Ubuntu ke Netbook

Hmm, sekarang rencananya saya akan menginstall dua tiga sistem operasi sekaligus hehe. Harddisknya 250GB. Jadi saya ngga akan kekurangan space lagi hehe.. NB: Sebelum mulai, PASTIKAN netbook yang anda miliki adalah berupa netbook yang bisa dioprek dan BUKAN netbook kerja anda. Karena dalam tutorial ini ada bagian FORMAT HARDDISK secara keseluruhan. Jadi BACKUP data anda terlebih dahulu ke harddisk eksternal. Oke, kita mulai saja tutorial ini. :)
Bahan – bahan :
1. USB Flash disk 8GB berisi installer MAC OS X 10.6. Gunakan NetbookBootMaker 0.8.4RC1 yang didonlot dari sini. Thanks to Meklort
2. USB Flash disk 4GB berisi installer Windows 7. Gunakan Windows 7 USB / DVD Download Tool. Sebenarnya bisa juga pake DVD-Rom eksternal dan DVD Windows 7. Tapi berhubung ngga ada DVD Rom eksternal, DVD Windows 7 originalnya saya buat jadi ISO terlebih dahulu sebelum saya masukkan ke dalam Flash disk.
3. USB Flash disk 2GB berisi installer Ubuntu Netbook Edition 10.04.
4. Update combo 10.6.3.
Yes, dan sekarang kita mulai saja hehe..
- Pastikan netbook anda bisa booting lewat USB Flash Disk. Di Dell Mini 10v, aktifkan USB Boot Legacy Support di BIOS

Instalasi Mac OS X

  • Boot dari USB Flash Disk Mac OS X anda.
  • Buka Disk Utility dan partition drive. Buat tiga partisi. Harus tiga partisi! Kenapa tiga? Karena nanti MAC OS akan membuat satu partisi primary lagi sehingga nanti ada empat partisi primary. Dan setahu saya, Windows hanya mampu mengenali empat partisi primary dalam satu harddisk. CMIIW.
  • Buat partisi pertama untuk Windows 7, diformat sebagai MS-DOS (FAT)
  • Buat partisi kedua untuk OS X, diformat sebagai Mac OS Extended (Journaled).
  • Buat partisi ketiga untuk Ubuntu, diformat sebagai MS-DOS (FAT).
  • Klik Options dan pastikan pilih GUID Partition Table.
  • Install OSX dan konfigurasi sesuai keinginan.
  • Reboot setelah selesai instalasi dan lakukan konfigurasi paska instalasi.
  • Install Update combo 10.6.3. Tunggu jangan sampai netbook berada dalam kondisi sleep.
  • Reboot  dan tunggu hingga selesai Booting ke Mac OS X

Instalasi Windows 7

  • Reboot dan Boot dari USB Flash Disk Windows 7 anda
  • Ikuti petunjuk dan lakukan instalasi Custom (advanced)
  • Pilih partisi untuk Windows 7, klik Advanced, dan klik Format. Anda tidak dapat menginstall di partisi ini sebelum memformatnya.
  • Biarkan instalasi Windows berlanjut. Ikuti petunjuk dan selesaikan konfigurasi paska instalasi sebagaimana mestinya hingga Windows 7 selesai terinstall

Instalasi Ubuntu 10.04

  • Reboot Windows 7 dan Boot dari USB Flash Disk Ubuntu anda
  • Pada menu utama, pilih Install Ubuntu Netbook dan tekan Enter.
  • Ikuti petunjuk sampai tiba di tempat instalasi di partisi. Kalo tidak salah, itu Step 4 dan berjudul Prepare disk space.
  • Pilih Specify partitions manually (advanced) dan klik Forward.
  • Pada partition table, anda akan melihat banyak zona free space. Kita tidak akan mengusik mereka. Sekarang, kita akan mengedit partisi yang akan diinstal Ubuntu. Jika anda mengikuti petunjuk ini dengan tepat, partisi tersebut adalah /dev/sda4. Pilih partisi ini lalu klik Edit partition.
  • Resize ukuran partisi tersebut sehingga anda bisa mengurangi sejumlah space untuk partisi swap. Dalam kasus saya, Saya menggunakan 1GB sebagai swap, jadi saya resize dari 39666 ke 38666. Untuk Use as, pilih Ext4 Journaling file system, klik Format the partition, dan untuk Mount Point, pilih / . Pengguna yang fasih bisa mengkonfigurasinya sesuai dengan keinginannya masing2. Konfigurasi ini hanya untuk membuatnya menjadi sesimpel mungkin.
  • Akan ada petunjuk untuk menulis perubahan ke disk. Klik saja Continue. Format partisi dan resize akan dilakukan.
  • Akhirnya, pilih potongan partisi free space terbesar (dalam kasus saya, besarnya 1GB), , dan klik New Partition.
  • Pada bagian Use as, pilih swap area, dan pastikan ukuran partisi yang dimaksud itu benar. lalu klik OK.
  • Anda dapat melanjutkan instalasi, mengisi informasi yang bersesuaian sampai pada Step terakhir. Kalo ngga salah sampe Step 8
  • Pada Step 8 (Ready to Install), klik Advanced, INI SANGAT PENTING : Ganti lokasi dari instalasi bootloader ke partisi yang dibuat untuk / . Pada contoh saya, ganti bootloader ke partisi /dev/sda4. Pada point ini, klik OK, lalu Install, dan biarkan Instalasi berjalan hingga selesai.

Membetulkan Bootloader Chameleon

  • Reboot ubuntu setelah instalasi. Saat ini, anda telah menginstall ketiga sistem operasi. Tapi komputer tidak dapat booting. Nah, sekarang saatnya membetulkan hal tersebut.
  • Booting lagi dengan menggunakan USB Flash Disk Mac OS X,. Yang kia inginkan adalah menginstall bootloader Chameleonnya. Jadi setelah sampai di menu instalasi utama, pilih Netbook Installer dibawah menu Utilites. Select volume yang akan diinstall, lalu setelah selesai, reboot komputer.
  • Saat ini, bootloader Chameleon sudah berfungsi. Anda bisa memilih OS mana yang anda ingin boot. Tapi saat ini anda hanya bisa booting Mac OS X saja. Jika Linux yang dipilih, anda tetap stuck di GRUB, Jika Windows yang dipiih, anda mendapatkan error boot 0×000000e. Kita akan membetulkan ini sekarang!
  • Booting lagi dengan menggunakan USB Flash disk Windows 7. Masuk ke repair computer. Lalu masuk ke command promptnya.
  • Ketik diskpart.
    • Pada mode diskpart, lakukan perintah di bawah ini:
      list disk
      select disk 0
      list partition
      select partition 2
      active
      - Disk 0 adalah local hard disk, dan dalam kasus ini, partition 2 adalah partisi Windows 7
  • Setelah selesai, reboot lagi Windows nya, masuk lagi ke Repair Your Computer. Lalu klik Repair and Restart.
  • Setelah anda melakukan ini, anda bisa boot ke Windows 7. (Jika ada pilihan, pilih Start Windows normally).
  • Setelah masuk dan login ke Windows 7, Klik Start, ketik cmd, klik kanan cmd.exe, dan klik Run as administrator.
  • Ketik diskpart.
  • Pada mode diskpart, lakukan perintah di bawah ini:
    list disk
    select disk 0
    list partition
    select partition 4
    active
    - Disk 0 adalah local hard disk, dan dalam kasus ini, partition 4 adalah partisi MAC OS X
  • Keluar dari cmd, dan reboot.
  • Voila, anda sudah bisa booting ke semua sistem operasi yang telah anda install :D
NB : Jika anda telah mengupdate OSX lewat Software update, terutama apabila update tersebut signifikan, biasanya kita ngga bisa booting ke OSX nya. Apabila suatu saat setelah update, kita tidak bisa booting ke OS X, lakukan point Membetulkan Bootloader Chameleon di atas.
Jika ingin menginstall ulang baik Linux maupun Windows, Setelah instalasi, lakukan point Membetulkan Bootloader Chameleon di atas.
Tutorial ini sudah saya coba dan berhasil dengan konfigurasi di atas
Tutorial ini sebagian besar diambil dan diterjemahkan dari http://www.mydellmini.com/forum/dual-booting/14145-triple-boot-videos-guide-using-chameleon-os-x-windows-7-ubuntu-netbook-remix.html
Thanks to anguish dan Meklort
sumber http://www.agungsep.com/2010/04/instalasi-multi-boot-triple-boot-windows-7-mac-os-x-snow-leopard-10-6-3-dan-ubuntu-netbook-edition-lucid-lynx-10-04-di-dell-mini-10v/

Pen Camera

Mini Pen Camera Interview Recorder 2Gb






















Mini Pen Camera Interview Recorder 2Gb merupakan alat pulpen recorder beserta audio, misi agen rahasia anda akan dapat diselesaikan dengan baik. Dapat dimasukkan/diletakkan ke dalam kemeja anda, berdiri di dalam tempat pulpen atau ditaruh di atas mejatulis tidak seorang pun akan tahu kalau anda sedang diam-diam merekam setiap gerakan. Dibuat ke dalam bentuk usb sehingga video itu dapat dan langsung siap untuk dimasukkan ke dalam komputer lewat USB, dan dengan memori 2GB anda akan mendapatkan waktu hampir 3 jam merekam. Dengan video berwarna yang dapat disandi dan diteruskan ke dalam sistim untuk MPEG 4 dan jika baterei mulai lemah selama merekam, pulpen tersebut akan menjamin menulis video dari penengah ke cahaya sebelum dimatikan. Semua video akan ditangkap beserta audionya, alat ini merupakan alat yang sempurna / cocok untuk rekaman pengakuan, pertemuan rahasia atau wawancara. Pulpen tersebut sangatlah menarik sebagai alat untuk menulis dengan akhir permukaan yang halus dan hitam di badan utamanya, pegangan jari karet dan berwarna khrom secara rinci.


Mendapatkan :
1 Paket Mini Pen Interview Recorder 2Gb
Sudah Termasuk Mini interview recorder, USB cable, USB manual
Garansi Toko 1 Minggu
Harga Belum Termasuk Ongkos Kirim

Features :
Dimension:150mm*15mm*15mm
Weight:30g
Tiny size makes it ideal for a variety of uses.
It’s great for use as a hidden cam, spy cam , etc.
Real time recording in AVI video format
Color video with voice lets you clearly see who’s there & hear what they say.
Place it up high or conceal it down low. With built-in rechargeable battery so there’s no long cord for you to hide.
Internal memory:1 GB or 4GB
Playback video on PC

Camera Technical Parameters :
Video compression : AVI video format,352*288
Voice recording: Yes
Internal memory: Yes
Flash: 2GB or 4GB
Video file size; >500KB per min
Recording mode :continuous recording until memory is full or manually off
Adaptor type: USB adaptor charging cable
Battery type : Lithium-ion
Record time : up to 3h
Battery use time : about 90-100minuts

Starting your Mini Pen Interview Recorder :
Step 1: Press the switch, it begins to kinescope as soon as being turned on. The blue light will turn on during kinescoping.
Step 2: Press the switch again, it will begin to save data and then turn off, at this time, the light turns to yellow, reflect that the pen DVR is at sleeping status(that means do not kinescope or shut down neither).
Step 3: If need to kinescope again, press the switch once more, then can come back to kinescope , during this time ,the light will turn to blue again.
Step 4: Hold down the switch for 5s , then the power switch is off, after shutting down the pen DVR , there is no guide light.
Step 5: When finish charging the battery , the light stops glittering and the yellow light keeps on ,which means that battery is fully charged.
Step 6: It will turn off itself when the battery has been used up. And will save the kinescoped files before automatically shutting down.

Attention :
Do not switch “RESET” button when the machine is recording , otherwise the data won’t be saved.

Spy Watch

Spy Watch Camera 4Gb




















dari: all-about-alls.blogspot.com

Jam Tangan Spy camera ini merupakan peralatan canggih untuk merekam video dan audio, dimana cameranya tersembunyi di Angka 2, sehingga cocok digunakan untuk kegiatan memata-mata atau merekam objek tanpa dicurigai. Alat ini memliki memory internal 4 GB sebagai media penyimpan video hasil rekamannya dan dapat juga berfungsi sebagai flash disk untuk menyimpan data. Spy Jam Tangan ini menggunakan buit-in Recharegeable lithium battery.

Mendapatkan :
1 Unit Spy Watch Recorder 4Gb
Garansi Shop Online 1 Minggu
Harga Belum Termasuk Ongkos Kirim

Specifications:
Memory: 4GB
Record Format: AVI (352x288), 15 FPS
Built-in MIC
Recommended Max Range for Objects: 2 ~ 3 Meters (Audio 1 ~ 2 Meters)
Power Source: Built in Rechargeable Li-ion Battery (recharge directly from USB port)
Watch : Analog 12 Hour Display (Hour, Minute, Second Hands), Metal And Glass Construction, Back Clasp Design, Time, Adjustment Via Crown, USB Port, LED Status Indicator
Operating System Compatibility: Windows 98SE / ME / 2000 / XP / Vista
Dimension: Watch Face 50mm x 50mm x 15mm (L x W x D)
Manufacturer Ref: NNIOLVXRLB1P
Catalog Ref: Spy camera watch, hidden surveillance device

Other Features:
Easy Recording Start And Stop
Continuous Recording Until Memory Is Full Or Manual Shut Off
Plug and Play (Windows 2000 or later)

Package Contents:
Model CVSD-632 Spy Watch
User Manual - English
USB Cable
Power Adapter (110-240V 50/60Hz)

Knowledge Management

Konsep Knowledge Management


oleh: Gatot Tri R.

Dalam dunia bisnis, dikenal istilah Knowledge Management (KM) - atau diterjemahkan secara bebas dalam bahasa Indonesia sebagai manajemen pengetahuan. KM menjadi buah bibir terutama di kalangan bisnis dan industri pada tahun 1997 dan masih menjadi perbincangan hingga kini. Sebenarnya KM juga bukan hal yang baru. Dalam dunia bisnis dan manajemen, aktivitas KM bisa disebut pengumpulan data baik internal maupun eksternal yang dianalisis sehingga menjadi bahan dalam pengambilan keputusan manajemen. KM juga dilakukan dalam data-intelligent untuk mengetahui situasi pesaing sehingga manajemen dapat merumuskan strategi kompetitif untuk mengantisipasinya.

KM merupakan salah satu faktor keunggulan aset pengetahuan atau knowledge capital yang kompetitif dari suatu institusi termasuk lembaga korporat dalam menjalankan roda kegiatannya sehari-hari. Telah banyak perusahaan besar sukses mengaplikasikan KM sehingga mereka menjadi salah satu perusahaan yang paling efisien dan produktif. Perusahaan-perusahaan tersebut antara lain Honda, Pfizer, Price Waterhouse Coopers, Hallmark, Northrop Gumman, dan lain-lain.

Kepopuleran KM menurut pendapat Pradiansyah dalam artikelnya di SWA nomor 19 tahun 2001 disebabkan kompetisi bisnis yang kian menajam, sehingga mengubah keunggulan bersaing dari kepemilikan aset fisik dan finansial menuju aset pengetahuan sehingga menyadarkan orang bahwa hanya pengetahuan yang dapat membuat keunggulan: faster, cheaper dan better (lebih cepat, lebih murah dan lebih baik.

Peneliti aplikasi KM dalam dunia bisnis, Nonaka, dalam Takeuchi dan Nonaka (2004:32) mengutarakan bahwa membuat pengetahuan seseorang agar dapat diketahui oleh orang lain merupakan kegiatan inti dari suatu perusahaan pencipta pengetahuan. Hal itu berlangsung secara kontinyu dan berlangsung di seluruh tingkatan dalam suatu organisasi.

Di sejumlah literatur KM sering direpresentasikan sebagai “benda”, bahwa KM merupakan sebentuk cara atau metode. Namun pendapat kontradiktif justru menyatakan bahwa KM adalah kultur atau budaya kasat mata di suatu lembaga atau organisasi itu sendiri. Budaya yang dimaksud berkaitan dengan kesadaran setiap elemen maupun individu didalamnya untuk berbagi informasi kepada elemen atau individu lain sehingga informasi tersebut bermanfaat untuk membangun suatu kesepahaman dalam mencapai kinerja dan produktivitas yang lebih baik, baik secara internal maupun eksternal. Kultur inilah yang menjadi esensi dari KM karena tanpa adanya pondasi kultur tersebut, aplikasi KM tidak akan berjalan dengan baik.

Inti dari KM ialah kesadaran berbagi pengetahuan dari satu unit / individu kepada unit / individu lain, bukan sekedar mengelola pengetahuan untuk disimpan sebagai arsip dan disimpan untuk keperluan sendiri. Tidak ada kata pasif-reaktif dalam budaya lembaga yang telah dibangun oleh konsep KM. Justru kultur dalam KM dapat direpresentasikan sebagai sifat proaktif dalam membangun pengetahuan sehingga setiap unit mampu berperan dalam suatu sinergi untuk bersama-sama meningkatkan kinerja dan produktivitas.

Konsep Pengetahuan
Sebelum mengulas KM, ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu konsep pengetahuan. Sir Francis Bacon pada tahun 1297 mengatakan bahwa "Pengetahuan adalah Kekuatan". Lalu Peter F. Drucker – seorang guru ilmu manajemen dalam buku The Effective Executive tahun 1966 mengatakan bahwa setiap pekerja pengetahuan dalam organisasi modern adalah seorang eksekutif, berkaitan dengan pengetahuannya, ia bertanggung jawab atas kontribusinya demi meningkatkan kapasitas organisasi agar dapat memiliki kinerja dan meraih hasil.

Pengetahuan merupakan sumber daya yang tidak dapat dilepaskan dari sumber daya informasi. Namun ada perbedaan diantara keduanya. Informasi merupakan data yang terstruktur, sedangkan pengetahuan merupakan sesuatu yang diyakini setelah informasi terproses melalui tahapan tertentu. Lehrer dalam Godbout (1999) menyatakan bahwa informasi menjadi pengetahuan individual ketika ia diterima dan disimpan oleh seseorang sebagai pemahaman yang sesuai tentang suatu kebenaran. Misalnya seorang arsitek sedang membangun sebuah hunian dengan gaya arsitektur Minangkabau, maka ia harus memiliki pengetahuan mengenai konsep dan filosofi dalam arsitektur Minangkabau untuk menghasilkan bangunan hunian bergaya Minangkabau yang fungsional dan nyaman untuk ditinggali tanpa meninggalkan konsep dan filosofi bangunan Minangkabau yang telah berusia ratusan tahun.

Menurut Nonaka dan Takeuchi (2004:49), pengetahuan memiliki keterkaitan dengan tiga hal. Pertama, pengetahuan menyangkut keyakinan (beliefs) dan komitmen (commitment). Kedua, pengetahuan menyangkut tindakan (action); dan ketiga, pengetahuan menyangkut pemahaman (meaning). Pengetahuan merupakan proses dinamis manusia dalam menetapkan keyakinan pribadi yang menuju pada "kebenaran".

Pengertian mengenai pengetahuan datang dari Nickols dalam Barclay (1997). Pengertian pertama, pengetahuan menyangkut pada suatu bentuk informasi yang terdefinisi dimana informasi yang terdefinisi itu terdiri dari fakta, opini, ide, teori, prinsip dan model (atau kerangka lainnya). Sedangkan pengertian kedua, pengetahuan mengarah pada suatu pernyataan seseorang yang berkaitan dengan sebentuk informasi dimana pernyataan ini meliputi ketidaktahuan, kesadaran, kebiasaan, pemahaman, fasilitas dan lain-lain.

Pengertian lainnya dipaparkan oleh Davenport et.al. dalam Seufert, Back dan von Krogh (2003:101) dimana pengetahuan dipandang sebagai informasi yang dikombinasikan dengan pengalaman, konteks, interpretasi dan refleksi. Pengetahuan merupakan suatu bentuk informasi yang bernilai tinggi yang siap untuk diaplikasikan bagi pengambilan keputusan dan tindakan.

Boone (2001:133) menjelaskan bahwa terdapat dua macam pengetahuan yaitu pengetahuan tasit (tacit knowledge) dan pengetahuan eksplisit (explicit knowledge). Pengetahuan tasit merupakan pengetahuan yang terdapat di dalam “kepala” atau otak. Sedangkan pengetahuan eksplisit ialah pengetahuan yang diperoleh dan terkodifikasi. Pengetahuan eksplisit terkodifikasi melalui media tertentu misalnya buku, artikel, surat atau dalam bentuk dokumen elektronik seperti email, artikel maya, weblog, termasuk pula percakapan virtual (chatting) yang disimpan dalam format tertentu.

Jauh sebelum Boone, Kemp (1976:25) mengutarakan bahwa ada dua macam pengetahuan yaitu pengetahuan personal dan pengetahuan sosial. Pengetahuan personal merupakan pengetahuan yang tersimpan di dalam pikiran seseorang dan hanya dapat diperoleh darinya atau melalui darinya, misalnya dengan menanyakan pengetahuan itu kepadanya. Pengetahuan personal inilah yang oleh Boone disebut sebagai pengetahuan tasit atau pengetahuan informasi. Sedangkan pengetahuan sosial menurut Kemp ialah pengetahuan yang dimiliki secara kolektif oleh suatu kelompok atau sistem sosial; yang tersedia secara cuma-cuma dan semua anggota kelompok atau sistem tersebut memiliki kesempatan yang sama untuk memperolehnya. Pengetahuan sosial bisa disebut sebagai pengetahuan eksplisit atau pengetahuan formal dan biasanya pengetahuan ini berwujud data terekam. Itu berarti ada kesamaan persepsi antara Boone dan Kemp dalam memandang pengetahuan.

Untuk memperjelas pandangannya, Kemp menggambarkan hubungan antara pengetahuan personal dan pengetahuan sosial sebagai berikut:



Dari skema tersebut dapat diuraikan bahwa pengetahuan personal menghasilkan pengetahuan sosial begitu pula sebaliknya pengetahuan sosial menjadi suatu pengetahuan (knowledge) - dan merupakan sumber esensial (essential source) bagi pengetahuan personal. Ini dapat dijelaskan secara sederhana bahwa ilmu pengetahuan semuanya berawal dari pengetahuan personal. Melalui berbagai proses dan tahapan tertentu, maka pengetahuan personal menjadi pengetahuan sosial dalam bentuk terekam. Sebaliknya pengetahuan sosial – yang merupakan kumpulan dari pengetahuan personal merupakan sumber esensial untuk pengetahuan sosial baru berikutnya.

Dalam perkembangannya, pengetahuan tasit atau informal atau pengetahuan personal juga kerap disebut sebagai pengetahuan implisit. Seufert, Back dan von Krogh (2003:101) menjelaskan bahwa ada dua dimensi pengetahuan implisit yaitu teknis dan kognitif. Secara dimensi teknis, pengetahuan implisit meliputi keahlian dan kapabilitas, atau disebut “know-how”. Sedangkan dalam dimensi kognitif, pengetahuan implisit memiliki beberapa mental models dalam memandang lingkungan dimana seorang individu berinteraksi yaitu: beliefs (keyakinan), values (nilai), dan convictions (pendirian).

Lalu bagaimana sebuah lembaga atau organisasi memperoleh pengetahuan? Pengetahuan bisa diperoleh dari mana saja dan tentu melibatkan semua elemen dari suatu organisasi. Gupta dan McDaniel (2002) berpendapat bahwa pengetahuan tersebut dapat diperoleh dari pengetahuan yang sudah ada di dalam institusi, yang berbentuk pengetahuan tasit yang terletak di dalam pikiran orang-orang didalamnya atau disimpan dalam pangkalan data perusahaan sebagai informasi yang terkodifikasi (pengetahuan eksplisit).

Beberapa Pandangan Tentang Knowledge Management
Falk (2003:70) menjelaskan bahwa KM merupakan perangkat yang sangat kuat untuk mengumpulkan, menyimpan, serta mengakses pengetahuan perusahaan, yang mana hal itu dapat memicu pemikiran yang tepat di waktu yang tepat. Lebih jauh, aktivitas KM baik perolehan, penempatan hingga pendayagunaan pengetahuan, akan bermanfaat dalam pemecahan masalah, kegiatan pembelajaran, perencanaan strategis hingga pengambilan keputusan.

Tujuan dari KM sendiri menurut Hariharan ialah (2002) untuk memastikan bahwa pengetahuan yang tepat tersedia bagi orang yang tepat di waktu yang tepat dalam cara yang "konsisten dan sistematik" guna pengambilan keputusan yang tepat.

Terdapat beberapa definisi tentang KM. Seemann et.al dalam Haggie dan Kingston (2003) memberikan pengertian bahwa KM ialah perancangan yang dilakukan secara seksama atas proses, perangkat, struktur, dan lain-lain bersama dengan kesungguhan dalam meningkatkan, memperbarui, membagi atau menambah penggunaan pengetahuan yang direpresentasikan dalam salah satu dari tiga elemen (struktural, manusia dan sosial) dari aset intelektual. Kekayaan intelektual menurut pendapat Edvinsson dalam Corral (1999) merupakan kepemilikian pengetahuan, pengalaman terapan, teknologi organisasional, hubungan dengan klien dan keahlian profesional.

Sementara Hawkins (2000) memaparkan pengertian bahwa KM adalah proses mentransformasikan informasi dan aset intelektual menjadi bernilai dan bertahan lama. KM menghubungkan orang-orang dengan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk melakukan tindakan ketika mereka membutuhkannya. Di sektor korporat, mengelola pengetahuan dianggap sebagai kunci untuk meraih keuntungan yang kompetitif. Aset intelektual menurut Mintzberg (1996) dalam Bukowitz dan Williams (1999:2) ialah sesuatu yang tidak berbentuk yang memiliki nilai yang tertanam pada (pemikiran) orang atau diperoleh dari proses, sistem dan kultur yang berhubungan dengan suatu brand, pengetahuan individual, kepemilikan intelektual, lisensi dan bentuk-bentuk pengetahuan organisasi (misalnya: pangkalan data, proses know-how, hubungan).

KM menurut Schwarzwalder (1999) merupakan gagasan dasar dimana setiap organisasi memiliki sejumlah besar data untuk diedarkan. Data tersebut bisa merupakan tangible information (informasi yang berwujud) seperti laporan, presentasi, data keuangan dan lain-lain. Data yang lainnya merupakan intangible information (informasi tak berwujud) yang bisa berupa pengalaman, keahlian tertentu dan sebagainya. Disinilah tantangan KM untuk mengelola pengetahuan yang bersifat intangible atau tidak berwujud secara fisik. Hal ini sejalan dengan apa yang diutarakan oleh Richter and Vettel dalam Seufert, Back dan von Krogh (2003:100) bahwa tantangan KM ialah untuk mempercepat proses kerja seperti "melokalisir dan menangkap / memperoleh", "mengirimkan / mendistribusikan", serta "menciptakan" (pengetahuan) melalui aktivitas yang tangible atau berwujud.

Berkaitan dengan aktivitas bisnis, Barclay (1997) memberikan pengertian KM dengan dua aspek utama yaitu:
a. memperlakukan komponen pengetahuan aktivitas bisnis sebagai suatu hal eksplisit dari bisnis yang terfleksikan dalam strategi, kebijakan dan praktek / penerapan di semua tingkatan dalam organisasi.
b. Membuat kaitan langsung antara aset intelektual organisasi - baik eksplisit (aset intelektual terekam) dan tasit (know-how perorangan) - dengan hasil bisnis yang positif.

Menurut Barclay, dalam prakteknya KM mengidentifikasi dan memetakan aset intelektual dalam suatu organisasi untuk menghasilkan pengetahuan yang akan menguntungkan secara kompetitif bagi organisasi tersebut.

Frappaolo, seorang praktisi KM (2003:12), masih dalam sudut pandang bisnis, memberikan pengertian bahwa KM merupakan pengungkitan (leveraging) kebijakan kolektif guna meningkatkan responsivitas dan inovasi.

Dasar definisi praktis KM menurut Frappaolo (2003:23) ialah konsep rantai pengetahuan. Konsep ini pertama kali diperkenalkan oleh Koulopoulos, Torms dan Spinello pada tahun 1997 ketika melakukan riset untuk menyusun buku "Corporate Instinct". Ada empat mata rantai dalam rantai pengetahuan yang terdiri dari:
- kesadaran internal (internal awareness)
- responsivitas internal (internal responsiveness)
- responsivitas eksternal (external responsivenss)
- kesadaran eksternal (external awareness)

Kesadaran internal merupakan kemampuan suatu organisasi untuk menilai dengan cepat persediaan kecakapan dan kemampuan intinya. Kesadaran ini bisa berupa kesadaran akan sejarah masa lalu dalam hubungannya dengan bakat, kecakapan teknis, interaksi, kinerja proses dan komunitas praktis. Responsivitas internal adalah kemampuan untuk mengeksploitasi kesadaran internal. Suatu organisasi mungkin sadar akan kekuatannya dan permintaan pasar, namun jika ia tidak cukup mampu mengadakan perubahan dalam dirinya sendiri secara cukup cepat dalam rangka memenuhi tuntutan pasar, maka kemampuan organisasi tersebut patut diragukan. Responsivitas eksternal ialah kemampuan untuk memenuhi tuntutan pasar dengan cara terbaik. Jika dilakukan secara lebih baik maka akan menentukan kesuksesan atau bahkan kegagalannya. Responsivitas eksternal diukur dengan kemampuan untuk merespon secara efektif peluang dan ancaman di luar organisasi dengan cara yang tepat waktu.

Sedangkan kesadaran eksternal merupakan kondisi terbalik dari kesadaran internal. Dapat diartikan sebagai kemampuan organisasi untuk memahami bagaimana pasar merasakan nilai yang dihubungkan dengan produk dan jasanya, untuk memahami faktor-faktor yang berkaitan dengan kompetisi.

Empat mata rantai pengetahuan tersebut merupakan siklus inovasi suatu organisasi. KM menciptakan daya tembus (permeability) diantara keempat sel rantai pengetahuan dan mempercepat laju inovasi. Kemampuan untuk cepat melintas melalui keempat mata rantai tersebut adalah manfaat pokok manajemen pengetahuan.



KM merupakan proses strategis yang mengimplikasikan adanya tujuan untuk mencapai keunggulan dalam persaingan atau kompetisi. Ini merujuk pada ungkapan yang disebutkan sebelumnya bahwa pengetahuan ialah kekuatan. Dengan pengelolaan KM yang tepat akan menghasilkan pengetahuan yang tepat bagi orang yang tepat, di waktu yang tepat pula. Pengelolaan KM yang tepat akan menghasilkan KM yang efektif. Gupta dan McDaniel (2002) menyebutkan lima komponen pengelolaan KM yang efektif yaitu: memungut, menyaring, membentuk, menyebarkan dan mengaplikasikan.

Begitu pula dengan Prusak, Quintas, Lefrere dan Jones dalam Swan, Robertson dan Newell (2002) yang menyatakan bahwa KM meliputi proses atau praktek creating (menciptakan), acquiring (memperoleh/mendapatkan), capturing (memperoleh / menangkap), sharing (membagi) dan using (menggunakan) pengetahuan untuk memperkaya pembelajaran dan kinerja dalam sebuah organisasi.

Dalam aplikasinya, KM memiliki peran penting terutama dalam proses inovasi dan kreativitas. Ini seperti apa yang dijelaskan oleh Falk (2003:71) bahwa penemuan terwujud melalui percakapan, perdebatan, ketidakpastian, dan keraguan; dan penemuan secara sederhana merupakan hasil besar dari ide yang salah di waktu yang tepat, atau sebaliknya. Lebih jauh, kreativitas bukanlah pengalaman "eureka" yang muncul begitu saja, namun merupakan proses baik aktual maupun yang diangankan dalam menunjukkan ide-ide.

Kultur Berbagi Pengetahuan
Peter Drucker sekali lagi menegaskan bahwa pengetahuan adalah kekuatan, dimana di masa lalu orang yang memiliki pengetahuan berupaya untuk merahasiakannya. Pasca kapitalisme, kekuatan datang dari pentransmisian informasi agar informasi menjadi produktif, bukan malah menyembunyikannya. Bob Buckman, CEO Buckman Laboratories International, turut mengamininya seraya beropini bahwa individu paling kuat adalah mereka yang bertugas mentransfer pengetahuan kepada orang lain.

Mentransformasikan pengetahuan terutama pengetahuan tasit, membutuhkan interaksi antara individu. Dalam interaksi antar individu, diperlukan intensitas dan komitmen dalam aktivitas berbagi pengetahuan. Nonaka dan Takeuchi serta Davenport dan Prusak dalam Chua (2001) berpendapat bahwa berbagi pengetahuan memerlukan (keterlibatan) para anggota organisasi dengan menggunakan interaksi sosial antara satu dengan yang lain. Begitu pula Seufert, Back dan von Krogh (2003:102) memiliki pendapat senada bahwa berbagi pengetahuan dan mentransfer data mengarah pada pengungkitan pengetahuan yang telah eksis dalam kelompok, tim, divisi dan unit bisnis, yang bertujuan untuk menghasilkan nilai bagi perusahaan. Namun karena membutuhkan interaksi langsung antar individu dalam organisasi itulah maka Brown dan Duguid serta Leonard dan Sensiper dalam Seufert, Back dan von Krogh (2003:102) menyatakan bahwa dalam KM, berbagi pengetahuan implisit merupakan hal yang sulit.

Nonaka dalam Nonaka dan Takeuchi (2004:41) menjelaskan bahwa dalam sebuah organisasi yang telah memiliki kultur pengetahuan yang baik, tidak ada unit yang secara eksklusif memiliki tanggung jawab atas penciptaan pengetahuan. Semua orang didalamnya memainkan peran penting apakah seorang manajer senior, manajer menengah atau karyawan. Dalam organisasi yang berkultur pengetahuan, nilai atau value dari seseorang bukan ditentukan oleh posisinya dalam hirarki secara struktural organisasi, namun pada seberapa banyak ia memberikan kontribusi pengetahuan yang bernilai kepada organisasi. Nonaka dalam Nonaka dan Takeuchi (2004:45) juga menekankan bahwa tim-tim (dalam organisasi) memainkan peran utama dalam perusahaan yang menciptakan pengetahuan karena mereka menyediakan suatu suasana kebersamaan dimana individu dapat berinteraksi satu dengan lainnya dan memanfaatkannya dalam dialog yang berlangsung secara konstan sebagai tumpuan munculnya pemikiran yang efektif.

Elemen Kunci KM
Bagi sebuah institusi, sukses mengimplementasikan KM tidak terlepas dari beberapa hal yang menjadi faktor kunci sukses. Ada beberapa pendapat mengenai hal ini.

Kumar (2002) menyatakan bahwa faktor kunci implementasi KM ialah:
1. adanya komitmen yang tinggi untuk berubah
2. personil dalam organisasi
3. komunikasi dua arah dalam struktur manajemen hirarkis
4. adanya pemahaman diantara para staf
5. menjaga proses alur kerja dalam organisasi

Ruggles dalam Buttler (1999), seorang praktisi dan pemikir KM dari Ernst and Young merinci faktor kunci KM yaitu:
1. Menghasilkan pengetahuan baru
2. Mengakses pengetahuan yang bernilai dari sumber-sumber di luar organisasi
3. Menggunakan pengetahuan yang dapat diakses dalam pengambilan keputusan
4. Menanamkan pengetahuan ke dalam proses, produk dan/atau layanan
5. Merepresentasikan pengetahuan dalam dokumen, pangkalan data dan perangkat lunak
6. Memfasilitasi pertumbuhan pengetahuan melalui kultur dan insentif
7. Mentransfer pengetahuan yang sudah ada ke bagian lain organisasi
8. Mengukur nilai aset pengetahuan dan/atau pengaruh KM itu sendiri (dalam organisasi)

Sementara itu, tiga dimensi agar pelaksanaan KM berjalan dengan baik menurut Holsapple dan Joshi dalam Barnes (2002:229-230) yaitu: adanya sumber daya pengetahuan, adanya aktivitas KM yang berjalan di atas sumber daya tersebut, serta pengaruh KM yang memudahkan dan mendorong terwujudnya aktivitas ini. Serta Hariharan (2002) yang berpendapat bahwa empat faktor sukses penerapan KM dapat dilihat dari orang-orangnyam prosesnya, teknologi (yang digunakan) serta komitmen strategis yang berkelanjutan.

Dari sini dapat ditarik suatu sintesis bahwa ada tiga elemen kunci berkaitan dengan keberhasilan implementasi KM dalam suatu organisasi, yaitu:
1. adanya sumber daya pengetahuan yang memadai
2. adanya partisipasi aktif sumber daya manusia didalamnya untuk berbagi pengetahuan
3. adanya sistem yang mendukung aktivitas berbagi pengetahuan.

====================================
Daftar Bacaan:

Buku:


Barnes, Stuart (ed.). 2002. Knowledge Management Systems: Theory and Practice. London: Thomson Learning.

Boone, Mary E. 2001. Managing Interactively: Executing Business Strategy, Improving Communication and Creating a Knowledge-Sharing Culture. New York: McGrawHill.

Bukowitz, Wendi R.; Ruth L. Williams. 1999. The Knowledge Management Fieldbook. Harlow: Pearson Education

Frappaolo, Carl. 2003. Manajemen Pengetahuan. Jakarta: Prestasi Pustaka.

Kemp, D.A. 1976. The Nature of Knowledge: An Introduction for Libraries. London: Clive Bingley.


Artikel:

Barclay, Rebecca O. What is Knowledge Management ?
URL: http://www.media-access.com/whatis.html#whatis. diakses tanggal 4 Agu 2004.

Buttler, Yvonne. 1999. Knowledge Management – If Only You Knew What You Knew.
Website: http://www.conferences.alia.org.au/shllc1999/papers/butler.html

Chua, Alton. 2001. Relationship Between The Types Of Knowledge Shared And
Types Of Communication Channels Used. Journal of Knowledge Management Practice, October 2001.
URL: http://www.tlainc.com/articl26.htm

Corrall, Sheila. Knowledge Management: Are We in the Knowledge Management Business?
url: http://www.ariadne.ac.uk/issue18/knowledge-mgt/ , diakses tanggal 7 Feb 2004.

Falk, Svenja. 2003. Knowledge Management: The Source of Innovation ?. Knowledge Management and Networked Environments: Leveraging Intellectual Capital in Virtual Business Communities. Editors: Alfred J. Beerli, Svenja Falk, Daniel Diemers. New York: Amacom, hlm 61-71.

Godbout, Alain J. 1999. Filtering Knowledge: Changing Information into Knowledge Assets. Journal of Systemic Knowledge Management, January 1999.
URL: http://www.tlainc.com/articl11.htm. diakses tanggal 7 Feb 2004.

Gupta, Atul. Jason McDaniel. 2002. Creating Competitive Advantage By Effectively managing Knowledge: A Framework for Knowledge Management. Journal of Knowledge Management Practice, October 2002.
URL: http://www.tlainc.com/articl39.htm. diakses tanggal 8 Feb 2004.

Haggie, Knox. John Kingston. 2003. Choosing Your Knowledge Management Strategy. Journal of Knowledge Management Practice, June 2003.
URL: http://www.tlainc/com/articl51.htm. diakses tanggal 9 Feb 2004.

Kumar, S. Shravan. 2002. Librarians as Knowledge Managers. Workshop on Information Resource Management, 13th-15th March 2002 DRTC, Bangalore.
URL: http://drtc.isibang.ac.in/retrieve/206/Paper-DA.PDF, diakses tanggal 9 Feb 2004

Nonaka, Ikujiro. 2004. Knowledge Creation and Dialectics. Hitosubashi on Knowledge Management. Hirotaka Takeuchi dan Ikujiro Nonaka. Singapore: John Wiley & Sons (Asia), hlm. 29-46.

Pradiansyah, Arvan. 2001. Memulai Knowledge Management. Rubrik Konsep Manajemen Majalah SWA 19/XVII/20 September – 3 Oktober 2001, hlm. 47.

Schwarzwalder, Robert. 1999. Librarians as Knowledge Management Agents. Econtent, August-September 1999.
Website: http://www.findarticles.com/cf.dis/mOBLB/4_22/55280192/p1/article.jhtml, diakses tanggal 7 Feb 2004

Seufert, Andreas. 2003. Andrea Back. Georg von Krogh. Unleashing the Power of Networks for Knowledge Management. Knowledge Management and Networked Environments: Leveraging Intellectual Capital in Virtual Business Communities. Editors: Alfred J. Beerli, Svenja Falk, Daniel Diemers. New York: Amacom, 2003, hlm. 99-136.

Swan, Jacky. Maxine Robertson, Sue Newell. 2002. Knowledge Management: The Human Factor. Knowledge Management Systems: Theory and Practice. Editor: Stuart Barnes. London: Thomson Learning, hlm. 179-194.

Takeuchi, Hirotaka. Ikujiro Nonaka. 2004. Knowledge Creation and Dialectics. Hitosubashi on Knowledge Management.Oleh Hirotaka Takeuchi dan Ikujiro Nonaka. Singapore: John Wiley & Sons (Asia), hlm.1-27.

TV Kabel

Teknologi TV Kabel



Dunia broadcasting televisi yang awalnya berkembang pada tahun 1930-an mengalami transformasi pada sekitar tahun 1950 bersamaan dengan munculnya sistem televisi kabel (TV kabel). Perkembangannya sendiri berjalan seiring dengan perkembangan broadcasting televisi.

Bartlett (1990:1) memberikan pengertian bahwa sistem TV kabel ialah pengiriman sinyal televisi pada perangkat televisi rumah tangga melalui kabel. Sistem ini juga dikenal dengan nama Community Antenna Television (CATV) dimana kabel menjadi sarana penting untuk mentransmisikan sinyal televisi dari suatu penyelenggara sistem ke sejumlah pelanggannya di wilayah tertentu.

Keunggulan televisi sebagai perangkat komunikasi modern yang bersifat audible (bisa didengar) dan visible (bisa dilihat) - menggeser broadcasting radio pada saat itu – semakin bertambah. Ia mampu merambah bumi seiring dengan penemuan teknologi transmisi siaran seperti kabel koaksial, serat optik dan satelit. Televisi kini menjadi media yang bersifat global.

Saat ini, sistem TV kabel telah dioperasikan di banyak negara. Amerika Serikat bisa disebut sebagai pionirnya walaupun televisi baru datang ke sana pada tahun 1939, lebih lambat daripada Jerman (1935) dan Inggris (1936). Total jumlah pelanggan TV kabel di Amerika saja sudah mencapai 70 juta rumah tangga. Suatu angka yang sangat fantastis. Sementara lebih dari setengahnya memiliki akses ke lebih dari 50 stasiun televisi.

Menyelenggarakan layanan TV kabel terbilang efisien karena tidak memerlukan organisasi yang besar serta biaya operasionalnya yang relatif rendah. Content-nya juga beragam dengan segmentasi yang membentang di berbagai kalangan usia. Pelanggan TV kabel dapat menyaksikan beragam program baik informasi berita, olahraga, budaya, informasi bisnis, film, musik hingga soal rumah tangga.


2. SEJARAH DAN FASE PERKEMBANGAN TV KABEL
2.1. Sejarah Perkembangan TV Kabel


Sistem TV kabel pertama kali berkembang di Amerika Serikat sekitar tahun 1940-an, tepatnya di Pennsylvania. Saat itu sinyal siaran televisi ditransmisikan melalui pemancar yang diterima oleh antena televisi. Namun, transmisi sinyal ke pesawat penerima tidak dapat diterima dengan baik terutama di wilayah pegunungan, lembah dan wilayah yang lokasinya lebih jauh dari stasiun pemancar.

Lalu, dibangunlah antena besar di suatu puncak gunung atau dataran tinggi. Kabel koaksial digunakan untuk menghubungkan antena dengan pesawat televisi. Hasilnya, siaran televisi dapat dinikmati oleh penduduk setempat. Hal yang sama juga dimulai di bagian lain di Arkansas dan Oregon.

Pada tahun 1950-an di Amerika saja sudah tersambung 14 ribu pelanggan TV kabel. Operator TV kabel juga tidak hanya mampu mentransmisikan sinyal TV lokal saja, namun juga mampu memberikan layanan program dari berbagai stasiun TV lain di luar area operasinya. Transmisi siaran ke rumah-rumah penduduk saat itu masih menggunakan kabel koaksial.

Tahun 1962, sudah tercatat 800 sistem TV kabel yang melayani 850.000 pelanggan di Amerika. Suatu perkembangan yang sangat pesat. Saat itu ada tiga operator TV kabel terbesar yaitu Westinghouse, TelePrompTer dan Cox. Digitalisasi jaringan dimulai pada tahun 1970-an. Pada tahun 1972, sebuah jaringan stasiun pay-TV nasional pertama, Home Box Office (HBO) diluncurkan. Penggunaan satelit untuk transmisi sinyal ke seluruh wilayah di Amerika Serikat mulai menjadi bagian penting dari sistem TV kabel.

Sistem TV kabel juga mulai dikembangkan di berbagai negara. Di Belanda misalnya, sudah ada sekitar tahun 1969. Saat itu beberapa wilayah lokal membangun sistem TV kabel untuk meningkatkan kualitas penerimaan sinyal televisi. Sistem TV kabel juga berkembang di negara tetangganya, Belgia. Pengelolaan TV kabel dijalankan oleh pemerintah lokal setempat.

Di Inggris, meski berjalan lambat namun sistem TV kabel juga berkembang seiring dengan perkembangan dunia broadcasting televisi di negara itu. Pada tahun 1999, tercatat 20 persen dari jumlah rumah tangga di Inggris telah memiliki akses ke sistem TV kabel.

Sementara itu di Jepang, rencana pengembangan sistem TV kabel difokuskan pada area permukiman di perkotaan. Namun pada tahun 1999, penetrasi sistem TV kabel yang mencapai 20 persen justru lebih banyak di area permukiman di pedesaan dan pegunungan.

2.2. Fase Perkembangan Sistem TV Kabel
Timothy Hollins (1984:18-19) menjelaskan ada empat fase perkembangan sistem TV kabel. Yang pertama ialah teknologi TV kabel digunakan untuk memenuhi tiga kebutuhan yang mendasar, yaitu:
- untuk menerima sinyal siaran di tempat yang tidak terjangkau sinyal pemancar
- untuk meningkatkan kemampuan menerima siaran di tempat yang hampir tidak terjangkau sinyal, dan
- untuk mengurangi jumlah antena yang dipasang di atas rumah penduduk terutama yang bermukim di perkotaan dan area permukiman



Fase kedua ialah untuk mentransmisikan sinyal siaran televisi dari tempat lain yang jauh disamping transmisi siaran TV lokal.

Pada fase ketiga, mulai adanya perhatian pada kapasitas saluran yang dapat ditransmisikan oleh kabel, sehingga pelanggan TV kabel dapat menikmati berbagai tayangan yang bervariasi.

Sedangkan pada fase keempat merupakan pengembangan sistem dimana transmisi sinyal televisi hanya merupakan salah satu layanan yang diberikan oleh operator. Pada fase ini operator TV kabel memberikan layanan lain misalnya homebanking, homeshopping, data transfer, electronic mail hingga videophone.

Teknologi transmisi berada di belakang setiap fase, terutama teknologi kabel. Dulu waktu pertama kali muncul, kabel koaksial digunakan untuk “membawa” sinyal dari antena ke pesawat televisi. Lalu digunakan kabel serat optik. Belakangan kombinasi antara kabel koaksial dan serat optik atau disebut Hybrid Fibre–Coaxial (HFC) juga sudah mulai digunakan. Penggunaan kabel HFC memungkinkan kapasitas channel yang lebih banyak dan adanya transmisi dua arah sehingga pelanggan dapat menerima dan mengirim data lewat jaringan TV kabel.


3. SISTEM KERJA DAN APLIKASI JARINGAN TV KABEL
3.1. Sistem Kerja TV Kabel


Sistem TV kabel dalam Hollins (1984:12) terbagi menjadi dua yaitu sistem Master Antenna Television (MATV) dan Community Antenna Television (CATV). MATV digunakan untuk melayani transmisi sinyal siaran televisi ke suatu area tertentu misalnya apartemen atau kompleks perumahan. Sedangkan CATV digunakan untuk melayani transmisi ke area yang lebih besar misalnya suatu kota dimana terdapat sejumlah besar rumah tangga.

Ada lima komponen utama dalam suatu konsep sistem jaringan TV kabel yaitu headend, trunk cable, distribution cable (yaitu kabel yang membentang di suatu area permukiman), drop cable (yaitu kabel yang dipasang pada suatu unit rumah tangga) dan perangkat terminal elektronik seperti VCR, modem dan lain-lain.



Pusat operasi transmisi disebut headend. Headend ini menerima sinyal dari stasiun televisi lokal maupun satelit, kemudian diproses dan ditransmisikan kepada pelanggan melalui kabel.

Dengan teknologi baru, cable modem atau modem kabel menjadi salah satu perangkat penting. Modem kabel ialah perangkat yang menghubungkan jaringan TV kabel sehingga pelanggan dapat menerima dan mengirim data.

Instalasi jaringan TV kabel pada suatu unit rumah tangga digambarkan sebagai berikut:



Ada dua struktur jaringan TV kabel yang banyak diterapkan. Yang pertama tree and branch system. Pada sistem ini, sinyal ditransmisikan sepanjang trunk cable melalui cabang-cabang dan sub-sub cabang. Setiap pelanggan menggunakan converter / decoder yang berfungsi untuk memilih frekuensi. Perangkat ini dipasang diantara jaringan kabel dan perangkat televisi.



Sistem ini kurang ekonomis karena harus tersedia perangkat decoder yang mahal. Sistem ini juga memiliki keterbatasan potensi seandainya ada fitur-fitur tambahan di masa mendatang.

Sementara itu, pada struktur jaringan yang kedua - yaitu switched-star system – sinyal didistribusikan melalui trunk cable dari headend ke sejumlah local center (hub). Di sini terdapat router yang dapat memperlancar lalu lintas transmisi jika suatu waktu sistem terganggu. Transmisi dari headend ke local center menggunakan kabel serat optik. Kemudian, transmisi diteruskan ke district center yang mengubungkan sekira 1.000 pelanggan. Transmisi menggunakan kabel koaksial. Dari sini transmisi diperluas menjadi beberapa bagian yang menghubungkan antara 150 hingga 300 pelanggan. Amplifier atau booster digunakan untuk memperluas sinyal.



Sistem ini memiliki beberapa keunggulan antara lain performance yang lebih baik dan pemeliharaan yang lebih efisien. Sistem ini juga bersifat adaptable dan fleksibel jika suatu waktu dilakukan upgrade dan penambahan fitur-fitur lain. Pada sistem tree and branch, setiap rumah harus terdapat amplifier sedangkan pada sistem switched-star terjadi pengurangan sejumlah amplifier. Teknologi kabel serat optik juga lebih mudah diterapkan pada sistem ini.

Karena sistem TV kabel menggunakan kabel sebagai sarana transmisi, maka bandwith menjadi hal yang penting. Bandwith adalah lebar frekuensi band pada suatu transmisi sinyal. Semakin besar bandwith suatu kabel maka semakin banyak informasi yang dapat ditransmisikan. Jadi, semakin kompleks informasi akan semakin besar kebutuhan bandwith pada kabel untuk mentransmisikannya.

Umumnya televisi membutuhkan kabel yang dapat mentransmisikan data minimum 100 Mbps (mega byte per second). Di bawah ini adalah kebutuhan bandwith dari masing-masing bentuk layanan.



3.2. Teknologi Hybrid Fibre-Coax (HFC) dan Modem Kabel
Kabel HFC merupakan teknologi baru dalam sistem jaringan TV kabel yang merupakan kombinasi antara kabel koaksial dan kabel serat optik. Kabel ini tersusun atas simpul-simpul optik yang mampu menghubungkan 1.000 pelanggab. Penggunaan kabel HFC memungkinkan transmisi sinyal channel televisi yang lebih banyak serta kemampuan transmisi dua arah dimana pelanggan dapat memanfaatkan layanan internet dan interactive-TV (i-TV).



Untuk itu, sebuah instrumen baru yaitu modem kabel diperlukan untuk mengakses content layanan multimedia dalam suatu jaringan TV kabel dengan kecepatan tinggi. Modem merupakan singkatan dari modulator-demodulator. Modulator berfungsi menerjemahkan data dari digital ke analog sehingga bisa ditransmisikan, sedangkan demodulator sebaliknya menerjemahkan data dari analog ke digital. Kecepatan akses modem kabel berkisar antara 3 hingga 56 Mbps.

Di bawah ini adalah tabel perbandingan kecepatan akses modem kabel dengan modem jenis lainnya untuk mengakses sebuah image sebesar 1 Mb.



Transmisi melalui modem kabel adalah yang paling efisien. Jika dibandingkan dengan ISDN (Integrated Service Digital Network) 64 Kbps untuk mengakses image sebesar 1 Mb saja kecepatan aksesnya bisa 100 kali lebih cepat.
Sedangkan jika masing-masing modem mengakses suatu klip audio atau video sebesar 5 Mb dengan durasi sekira 1,5 menit, maka kecepatan transmisinya adalah sebagai berikut:



3.3.Aplikasi sistem TV kabel
Sistem TV kabel terutama dengan menggunakan teknologi kabel HFC memungkinkan tersedianya berbagai bentuk layanan. Telah disinggung di bagian awal mengenai fase perkembangan sistem TV kabel, bahwa saat ini merupakan fase keempat perkembangan dimana transmisi sinyal siaran televisi hanya merupakan salah satu layanan dari sejumlah layanan yang diberikan kepada pelanggan.

Selama 24 jam nonstop pelanggan selain disuguhi tayangan dari puluhan stasiun televisi baik lokal dan internasional, juga dapat menikmati fasilitas / layanan lainnya seperti akses internet melalui komputer dengan kecepatan tinggi. Melalui internet – cukup dengan mendaftarkan diri ke salah satu ISP (Internet Service Provider) - pelanggan dapat menjelajah world wide web, chatting dan mengirim e-mail. Melalui fasilitas i-TV, pelanggan dapat melakukan chatting antar pelanggan TV kabel, mengirim SMS ke telepon seluler dan bermain games interaktif.

Untuk kepentingan bisnis, pelanggan dapat mengirimkan data-data dalam kapasitas yang besar kepada kliennya. Melalui sistem TV kabel, seseorang juga dapat bekerja di rumah. Hasil pekerjaan seluruhnya dapat ditransfer dari rumah ke kantor atau tempat dimana ia bekerja.

Berkaitan dengan pendidikan, seorang siswa dapat mengakses sumber-sumber yang berkaitan dengan topik yang ia butuhkan secara lebih efisien. Aplikasi TV kabel tidak hanya diterapkan di rumah, namun juga di sekolah. Para guru dapat memperoleh sumber yang lebih bervariasi. Layanan informasi umum yang disediakan content provider juga bermanfaat bagi pelanggan. Pelanggan dapat mengakses informasi mengenai ramalan cuaca, informasi tagihan-tagihan, informasi perbankan, daftar alamat atau direktori hingga informasi produk-produk baru dari suatu retailer.

Banyak keuntungan yang diperoleh melalui sistem TV kabel. Untuk melanggannya juga relatif terjangkau apalagi jika dikaitkan dengan sejumlah fitur dan layanan yang yang diberikan.

Namun begitu, ada pula kelemahan aplikasi sistem TV kabel. Diantaranya wilayah ketersediaan yang terbatas karena tidak semua wilayah bisa dijangkau oleh sistem ini. Bagi operator penyelenggara sistem, investasi untuk pembangunan infrastruktur kabel masih sangat mahal.

Gatot Tri R.
dari berbagai sumber